-->

Acne Vulgaris (Jerawat): Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Gejala, Faktor Risiko

 Jerawat atau acne vulgaris merupakan sebuah kondisi kulit yang terjadi ketika folikel rambut tersumbat oleh minyak dan sel kulit mati. Ini menyebabkan whiteheads, komedo, dan jerawat. Jerawat paling umum terjadi di kalangan remaja, walaupun kondisi ini mempengaruhi orang-orang dari segala usia. Nah untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai kondisi ini, silahkan disimak dengan sebagai berikut.


Acne Vulgaris (Jerawat): Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Gejala, Faktor Risiko Definisi Acne vulgaris adalah gangguan inflamasi pada unit pilosebasea, yang berjalan secara kronis dan bersifat self-limiting. Akne vulgaris dipicu oleh Cutibacterium acnes pada masa remaja, di bawah pengaruh dehydroepiandrosterone (DHEA) yang bersirkulasi normal. Ini adalah kelainan kulit yang sangat umum yang dapat muncul dengan lesi inflamasi dan non-inflamasi terutama pada wajah tetapi juga dapat terjadi pada lengan atas, badan, dan punggung.    Etiologi Jerawat terjadi karena hipersensitivitas kelenjar sebasea terhadap tingkat androgen yang bersirkulasi normal, yang diperparah oleh P. acnes dan peradangan. Penyebab jerawat antara lain sebagai berikut:  Penggunaan obat-obatan seperti lithium, steroid, dan antikonvulsan Paparan sinar matahari berlebih Penggunaan pakaian oklusif seperti bantalan bahu, ransel ikat kepala, dan bra underwire Gangguan endokrin seperti sindrom ovarium polikistik dan bahkan kehamilan Faktor genetik mempengaruhi persentase asam lemak bercabag dalam sebum. Perkiraan heritabilitas berkisar antara 50-90%.    Patofisiologi Selama pubertas, di bawah pengaruh androgen, sekresi sebum meningkat karena 5-alpha reductase mengubah testosteron menjadi DHT yang lebih poten, yang berikatan dengan reseptor spesifik di kelenjar sebasea sehingga meningkatkan produksi sebum. Hal ini menyebabkan peningkatan hiperproliferasi epidermis folikel, sehingga terjadi retensi sebum. Folikel yang membesar pecah dan melepaskan bahan kimia pro-inflamasi ke dalam dermis, merangsang peradangan. C.acnes, Staphylococcus epidermis, dan Malassezia furfur menginduksi peradangan dan menginduksi proliferasi epidermal folikel.  Faktor-faktor yang memperparah jerawat antara lain:  Makanan dengan angka glikemik tinggi seperti produk susu (yang juga mengandung hormon), junk food, dan coklat yang menyebabkan faktor pertumbuhan seperti insulin yang merangsang hiperproliferasi epidermal folikel Kosmetik berbasis minyak dan pijat wajah Sebuah flare-up pramenstruasi pada jerawat tampaknya mengikuti edema duktus pilosebaceous. Ini terjadi pada 70% pasien wanita. Kecemasan dan kemarahan yang parah dapat memperburuk jerawat, mungkin dengan merangsang hormon stres.    Gejala Tanda dari kondisi jerawat bervariasi tergantung pada tingkat keparahannya :  Whiteheads (pori-pori tersumbat tertutup) Komedo (pori-pori tersumbat terbuka) Benjola kecil berwarna merah dan lunak (Papula) Jerawat (Pustula), yaitu papula dengan nanah di ujungnya Benjolan besar, padat, nyeri di bawah kulit (Nodul) Benjolan berisi nanah yang menyakitkan di bawah kulit (Lesi kistik)  Jerawat biasanya muncul di wajah, dahi, dada, punggung atas dan bahu.    Faktor Risiko Faktor risiko dari kondisi Jerawat atau Acne :  Usia. Setiap orang dari segala usia bisa mendapatkan jerawat, tapi paling sering terjadi pada remaja. Perubahan hormonal. Perubahan seperti itu biasa terjadi selama masa pubertas atau kehamilan. Sejarah keluarga. Genetka berperan dalam jerawat. Jika kedua orang tua memiliki jerawat, kemungkinan besar si anak akan mengalaminya. Zat berminyak atau berminyak. Mungkin bisa mengalami jerawat, di mana kulit bersentuhan dengan minyak atau losion dan krim berminyak. Gesekan atau tekanan pada kulit. Hal ini dapat disebabkan oleh barang-barang seperti telepon, ponsel, helm, kerah ketat dan ransel.
Acne Vulgaris (Jerawat)


Acne Vulgaris (Jerawat): Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Gejala, Faktor Risiko

Definisi

Acne vulgaris adalah gangguan inflamasi pada unit pilosebasea, yang berjalan secara kronis dan bersifat self-limiting. Akne vulgaris dipicu oleh Cutibacterium acnes pada masa remaja, di bawah pengaruh dehydroepiandrosterone (DHEA) yang bersirkulasi normal. Ini adalah kelainan kulit yang sangat umum yang dapat muncul dengan lesi inflamasi dan non-inflamasi terutama pada wajah tetapi juga dapat terjadi pada lengan atas, badan, dan punggung.


Etiologi

Jerawat terjadi karena hipersensitivitas kelenjar sebasea terhadap tingkat androgen yang bersirkulasi normal, yang diperparah oleh P. acnes dan peradangan. Penyebab jerawat antara lain sebagai berikut:

  • Penggunaan obat-obatan seperti lithium, steroid, dan antikonvulsan
  • Paparan sinar matahari berlebih
  • Penggunaan pakaian oklusif seperti bantalan bahu, ransel ikat kepala, dan bra underwire
  • Gangguan endokrin seperti sindrom ovarium polikistik dan bahkan kehamilan
  • Faktor genetik mempengaruhi persentase asam lemak bercabag dalam sebum. Perkiraan heritabilitas berkisar antara 50-90%.


Patofisiologi

Selama pubertas, di bawah pengaruh androgen, sekresi sebum meningkat karena 5-alpha reductase mengubah testosteron menjadi DHT yang lebih poten, yang berikatan dengan reseptor spesifik di kelenjar sebasea sehingga meningkatkan produksi sebum. Hal ini menyebabkan peningkatan hiperproliferasi epidermis folikel, sehingga terjadi retensi sebum. Folikel yang membesar pecah dan melepaskan bahan kimia pro-inflamasi ke dalam dermis, merangsang peradangan. C.acnes, Staphylococcus epidermis, dan Malassezia furfur menginduksi peradangan dan menginduksi proliferasi epidermal folikel.

Faktor-faktor yang memperparah jerawat antara lain:

  • Makanan dengan angka glikemik tinggi seperti produk susu (yang juga mengandung hormon), junk food, dan coklat yang menyebabkan faktor pertumbuhan seperti insulin yang merangsang hiperproliferasi epidermal folikel
  • Kosmetik berbasis minyak dan pijat wajah
  • Sebuah flare-up pramenstruasi pada jerawat tampaknya mengikuti edema duktus pilosebaceous. Ini terjadi pada 70% pasien wanita.
  • Kecemasan dan kemarahan yang parah dapat memperburuk jerawat, mungkin dengan merangsang hormon stres.


Gejala

Tanda dari kondisi jerawat bervariasi tergantung pada tingkat keparahannya :

  • Whiteheads (pori-pori tersumbat tertutup)
  • Komedo (pori-pori tersumbat terbuka)
  • Benjola kecil berwarna merah dan lunak (Papula)
  • Jerawat (Pustula), yaitu papula dengan nanah di ujungnya
  • Benjolan besar, padat, nyeri di bawah kulit (Nodul)
  • Benjolan berisi nanah yang menyakitkan di bawah kulit (Lesi kistik)

Jerawat biasanya muncul di wajah, dahi, dada, punggung atas dan bahu.


Faktor Risiko

Faktor risiko dari kondisi Jerawat atau Acne :

  • Usia. Setiap orang dari segala usia bisa mendapatkan jerawat, tapi paling sering terjadi pada remaja.
  • Perubahan hormonal. Perubahan seperti itu biasa terjadi selama masa pubertas atau kehamilan.
  • Sejarah keluarga. Genetka berperan dalam jerawat. Jika kedua orang tua memiliki jerawat, kemungkinan besar si anak akan mengalaminya.
  • Zat berminyak atau berminyak. Mungkin bisa mengalami jerawat, di mana kulit bersentuhan dengan minyak atau losion dan krim berminyak.
  • Gesekan atau tekanan pada kulit. Hal ini dapat disebabkan oleh barang-barang seperti telepon, ponsel, helm, kerah ketat dan ransel.


Referensi :

  1. Sutaria AH, Masood S, Schlessinger J. Acne Vulgaris. [Updated 2022 May 8]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2022 Jan-. Tersedia dari: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK459173/
  2. Acne - Symptoms and causes. (2022, May 25). Mayo Clinic. Tersedia dari: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/acne/symptoms-causes/syc-20368047
  3. Skin. (2022, April 22). Physiopedia, . Retrieved 13:27, August 2, 2022. Tersedia dari: https://www.physio-pedia.com/index.php?title=Skin&oldid=302308.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel