-->

Achilles Tendon Rupture (Ruptur Tendon Achilles) : Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Faktor Risiko, Gejala, Klasifikasi

 Achilles Tendon Rupture merupakan sebuah kondisi yang mempengaruhi keadaan dari ekstremitas bawah. Hal ini menyebabkan gejala seperti nyeri dan bengkak di dekat tumit. Nah untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai bahasan ini, silahkan disimak dengan sebagai berikut.


Achilles Tendon Rupture (Ruptur Tendon Achilles) : Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Faktor Risiko, Gejala, Klasifikasi Definisi Achilles Tendon Ruptur (ATR) adalah patologi umum yang paling sering terjadi pada tendon yang pecah di tubuh manusia. Ruptur tendon achilles merupakan ruptur tendon yang paling sering terjadi pada ekstremitas bawah. Cedera paling sering terjadi pada orang dewasa pada dekade ketiga hingga kelima kehidupan mereka. Ruptur akut sering muncul dengan onset nyeri yang tiba-tiba terkait dengan "gertakan" atau "pop" yang terdengar di tempat cedera. Pasien dapat menggambarkan sensasi ditendang pada tungkai bawah. Cedera tersebut menyebabkan rasa sakit dan kecacatan yang signifikan pada populasi pasien.  Cedera tendon Achilles biasanya terjadi pada individu yang hanya aktif sebentar-sebentar (yaitu, atlet "pejuang akhir pekan"). Cedera dilaporkan salah didiagnosis sebagai keseleo pergelangan kaki pada 20% hingga 25% pasien. Selain itu, pasien dalam dekade ketiga hingga kelima kehidupan paling sering terkena karena 10% melaporkan riwayat gejala prodromal, dan faktor risiko yang diketahui termasuk degenerasi intratendinous sebelumnya (yaitu, tendinosis), penggunaan fluoroquinolone, suntikan steroid, dan radang sendi.    Etiologi Penyebab ruptur tendon Achilles termasuk fleksi plantar paksa yang tiba-tiba pada kaki, trauma langsung, dan tendinopati jangka panjang atau kondisi degeneratif intratendinous. Olahraga yang sering dikaitkan dengan ruptur tendon Achilles termasuk menyelam, tenis, bola basket, dan lari. Faktor risiko pecahnya tendon Achilles termasuk pengkondisian yang buruk sebelum berolahraga, penggunaan kortikosteroid yang berkepanjangan, aktivitas berlebihan, dan penggunaan antibiotik kuinolon. Ruptur tendon Achilles biasanya cenderung terjadi sekitar dua sampai empat cm di atas insersi kalkaneus tendon. Pada individu yang tidak kidal, tendon Achilles kiri kemungkinan besar akan pecah dan sebaliknya.  Penyebab pasti cedera tendon Achilles tampaknya multifaktorial. Cedera paling sering terjadi pada pengendara sepeda, pelari, pemain bola voli, dan pesenam. Ketika pergelangan kaki mengalami pronasi ekstrim, hal itu menempatkan tekanan yang sangat besar pada tendon, yang menyebabkan cedera. Pada pengendara sepeda, kombinasi ketinggian sadel yang rendah dan dorsofleksi ekstrem selama mengayuh juga dapat menjadi faktor dalam cedera yang berlebihan.  Faktor Sistemik Penyakit sistemik yang mungkin terkait dengan cedera tendon Achilles meliputi:  Gagal ginjal kronis Kekurangan kolagen Diabetes mellitus Encok Infeksi Lupus Gangguan paratiroid Artritis reumatoid Gangguan tiroid   Masalah kaki yang meningkatkan risiko cedera tendon Achilles meliputi:  Kaki cavus Fleksibilitas dan kekuatan gastrocsoleus yang tidak mencukupi kemampuan terbatas untuk melakukan dorsofleksi pergelangan kaki Tibia vara Penyelarasan Varus dengan hiperpronasi fungsional  Telah diamati bahwa ruptur tendon Achilles sering lebih sering terjadi pada orang dengan golongan darah O. Lebih lanjut, siapa pun dengan riwayat keluarga juga berisiko tinggi mengalami ruptur tendon Achilles di beberapa titik dalam hidup mereka.    Patofisiologi Tendonitis Achilles sering tidak berhubungan dengan inflamasi primer yang dimediasi prostaglandin. Tampaknya ada peradangan neurogenik dengan adanya peptida terkait gen kalsitonin dan zat P yang ada. Studi histopatologi mengungkapkan penebalan dan perlengketan fibrin pada tendon dengan kekacauan serat sesekali.  Neurovaskularisasi sering terlihat pada tendon yang mengalami degenerasi, yang juga berhubungan dengan nyeri. Ruptur tendon biasanya merupakan peristiwa terminal selama proses degenerasi. Setelah pecah, kolagen tipe 111 tampaknya menjadi kolagen utama yang diproduksi, menunjukkan bahwa proses perbaikan tidak lengkap. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa jika ada lebih dari 8% peregangan dari panjang aslinya, kemungkinan besar pecahnya tendon.  Segmen proksimal tendon menerima darahnya dari perut otot yang terhubung ke tendon. Suplai darah ke segmen distal tendon adalah melalui antarmuka tendon-tulang.    Faktor Risiko Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko ruptur tendon Achilles meliputi:  Usia. Usia puncak untuk ruptur tendon Achilles adalah 30 hingga 40 tahun. Seks (Jenis Kelamin). Ruptur tendon Achilles hingga lima kali lebih mungkin terjadi pada pria dibandingkan pada wanita. Olahraga rekreasi. Cedera tendon Achilles lebih sering terjadi selama olahraga yang melibatkan lari, lompat, dan mulai dan berhenti tiba-tiba — seperti sepak bola, bola basket, dan tenis. Injeksi steroid. Dokter terkadang menyuntikkan steroid ke dalam sendi pergelangan kaki untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan. Namun, obat ini dapat melemahkan tendon di dekatnya dan telah dikaitkan dengan ruptur tendon Achilles. Antibiotik tertentu. Antibiotik fluoroquinolone, seperti ciprofloxacin (Cipro) atau levofloxacin (Levaquin), meningkatkan risiko ruptur tendon Achilles. Kegemukan. Kelebihan berat badan menempatkan lebih banyak ketegangan pada tendon.    Gejala Meskipun mungkin tidak ada tanda atau gejala dengan ruptur tendon Achilles, kebanyakan orang memiliki:  Perasaan ditendang di betis Nyeri, mungkin parah, dan bengkak di dekat tumit Ketidakmampuan untuk menekuk kaki ke bawah atau "mendorong" kaki yang terluka saat berjalan Ketidakmampuan untuk berdiri di atas jari kaki pada kaki yang terluka Bunyi letupan atau gertakan saat cedera terjadi    Klasifikasi Robekan tendon Achilles dapat dikelompokkan menjadi 4 jenis, menurut tingkat keparahan robekan dan derajat retraksi:  Tipe I: ruptur parsial 50% - biasanya diobati dengan manajemen konservatif Tipe II: ruptur lengkap dengan celah tendon 3 cm - biasanya diobati dengan anastomosis ujung-ujung Tipe III: ruptur lengkap dengan celah tendon 3 hingga 6 cm - sering membutuhkan pencangkokan tendon/sintetis Tipe IV: ruptur total dengan defek >6 cm (ruptur yang diabaikan) - sering membutuhkan pencangkokan tendon/sintetis dan resesi gastrocnemius.
Achilles Tendon Rupture (Ruptur Tendon Achilles)


Achilles Tendon Rupture (Ruptur Tendon Achilles) : Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Faktor Risiko, Gejala, Klasifikasi

Definisi

Achilles Tendon Ruptur (ATR) adalah patologi umum yang paling sering terjadi pada tendon yang pecah di tubuh manusia. Ruptur tendon achilles merupakan ruptur tendon yang paling sering terjadi pada ekstremitas bawah. Cedera paling sering terjadi pada orang dewasa pada dekade ketiga hingga kelima kehidupan mereka. Ruptur akut sering muncul dengan onset nyeri yang tiba-tiba terkait dengan "gertakan" atau "pop" yang terdengar di tempat cedera. Pasien dapat menggambarkan sensasi ditendang pada tungkai bawah. Cedera tersebut menyebabkan rasa sakit dan kecacatan yang signifikan pada populasi pasien.

Cedera tendon Achilles biasanya terjadi pada individu yang hanya aktif sebentar-sebentar (yaitu, atlet "pejuang akhir pekan"). Cedera dilaporkan salah didiagnosis sebagai keseleo pergelangan kaki pada 20% hingga 25% pasien. Selain itu, pasien dalam dekade ketiga hingga kelima kehidupan paling sering terkena karena 10% melaporkan riwayat gejala prodromal, dan faktor risiko yang diketahui termasuk degenerasi intratendinous sebelumnya (yaitu, tendinosis), penggunaan fluoroquinolone, suntikan steroid, dan radang sendi.


Etiologi

Penyebab ruptur tendon Achilles termasuk fleksi plantar paksa yang tiba-tiba pada kaki, trauma langsung, dan tendinopati jangka panjang atau kondisi degeneratif intratendinous. Olahraga yang sering dikaitkan dengan ruptur tendon Achilles termasuk menyelam, tenis, bola basket, dan lari. Faktor risiko pecahnya tendon Achilles termasuk pengkondisian yang buruk sebelum berolahraga, penggunaan kortikosteroid yang berkepanjangan, aktivitas berlebihan, dan penggunaan antibiotik kuinolon. Ruptur tendon Achilles biasanya cenderung terjadi sekitar dua sampai empat cm di atas insersi kalkaneus tendon. Pada individu yang tidak kidal, tendon Achilles kiri kemungkinan besar akan pecah dan sebaliknya.

Penyebab pasti cedera tendon Achilles tampaknya multifaktorial. Cedera paling sering terjadi pada pengendara sepeda, pelari, pemain bola voli, dan pesenam. Ketika pergelangan kaki mengalami pronasi ekstrim, hal itu menempatkan tekanan yang sangat besar pada tendon, yang menyebabkan cedera. Pada pengendara sepeda, kombinasi ketinggian sadel yang rendah dan dorsofleksi ekstrem selama mengayuh juga dapat menjadi faktor dalam cedera yang berlebihan.

Faktor Sistemik

Penyakit sistemik yang mungkin terkait dengan cedera tendon Achilles meliputi:

  • Gagal ginjal kronis
  • Kekurangan kolagen
  • Diabetes mellitus
  • Encok
  • Infeksi
  • Lupus
  • Gangguan paratiroid
  • Artritis reumatoid
  • Gangguan tiroid 

Masalah kaki yang meningkatkan risiko cedera tendon Achilles meliputi:

  • Kaki cavus
  • Fleksibilitas dan kekuatan gastrocsoleus yang tidak mencukupi
  • kemampuan terbatas untuk melakukan dorsofleksi pergelangan kaki
  • Tibia vara
  • Penyelarasan Varus dengan hiperpronasi fungsional

Telah diamati bahwa ruptur tendon Achilles sering lebih sering terjadi pada orang dengan golongan darah O. Lebih lanjut, siapa pun dengan riwayat keluarga juga berisiko tinggi mengalami ruptur tendon Achilles di beberapa titik dalam hidup mereka.


Patofisiologi

Tendonitis Achilles sering tidak berhubungan dengan inflamasi primer yang dimediasi prostaglandin. Tampaknya ada peradangan neurogenik dengan adanya peptida terkait gen kalsitonin dan zat P yang ada. Studi histopatologi mengungkapkan penebalan dan perlengketan fibrin pada tendon dengan kekacauan serat sesekali.

Neurovaskularisasi sering terlihat pada tendon yang mengalami degenerasi, yang juga berhubungan dengan nyeri. Ruptur tendon biasanya merupakan peristiwa terminal selama proses degenerasi. Setelah pecah, kolagen tipe 111 tampaknya menjadi kolagen utama yang diproduksi, menunjukkan bahwa proses perbaikan tidak lengkap. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa jika ada lebih dari 8% peregangan dari panjang aslinya, kemungkinan besar pecahnya tendon.

Segmen proksimal tendon menerima darahnya dari perut otot yang terhubung ke tendon. Suplai darah ke segmen distal tendon adalah melalui antarmuka tendon-tulang.


Faktor Risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko ruptur tendon Achilles meliputi:

  • Usia. Usia puncak untuk ruptur tendon Achilles adalah 30 hingga 40 tahun.
  • Seks (Jenis Kelamin). Ruptur tendon Achilles hingga lima kali lebih mungkin terjadi pada pria dibandingkan pada wanita.
  • Olahraga rekreasi. Cedera tendon Achilles lebih sering terjadi selama olahraga yang melibatkan lari, lompat, dan mulai dan berhenti tiba-tiba — seperti sepak bola, bola basket, dan tenis.
  • Injeksi steroid. Dokter terkadang menyuntikkan steroid ke dalam sendi pergelangan kaki untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan. Namun, obat ini dapat melemahkan tendon di dekatnya dan telah dikaitkan dengan ruptur tendon Achilles.
  • Antibiotik tertentu. Antibiotik fluoroquinolone, seperti ciprofloxacin (Cipro) atau levofloxacin (Levaquin), meningkatkan risiko ruptur tendon Achilles.
  • Kegemukan. Kelebihan berat badan menempatkan lebih banyak ketegangan pada tendon.


Gejala

Meskipun mungkin tidak ada tanda atau gejala dengan ruptur tendon Achilles, kebanyakan orang memiliki:

  • Perasaan ditendang di betis
  • Nyeri, mungkin parah, dan bengkak di dekat tumit
  • Ketidakmampuan untuk menekuk kaki ke bawah atau "mendorong" kaki yang terluka saat berjalan
  • Ketidakmampuan untuk berdiri di atas jari kaki pada kaki yang terluka
  • Bunyi letupan atau gertakan saat cedera terjadi


Klasifikasi

Robekan tendon Achilles dapat dikelompokkan menjadi 4 jenis, menurut tingkat keparahan robekan dan derajat retraksi:

  • Tipe I: ruptur parsial 50% - biasanya diobati dengan manajemen konservatif
  • Tipe II: ruptur lengkap dengan celah tendon 3 cm - biasanya diobati dengan anastomosis ujung-ujung
  • Tipe III: ruptur lengkap dengan celah tendon 3 hingga 6 cm - sering membutuhkan pencangkokan tendon/sintetis
  • Tipe IV: ruptur total dengan defek >6 cm (ruptur yang diabaikan) - sering membutuhkan pencangkokan tendon/sintetis dan resesi gastrocnemius.


Referensi :

  1. Shamrock AG, Varacallo M. Achilles Tendon Rupture. [Updated 2022 Feb 12]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2022 Jan-. Tersedia dari : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK430844/
  2. Achilles Rupture. (2022, February 15). Physiopedia, . Retrieved 11:11, July 17, 2022. Tersedia dari : https://www.physio-pedia.com/index.php?title=Achilles_Rupture&oldid=294100.
  3. Achilles tendon rupture - Symptoms and causes. (2020, July 31). Mayo Clinic. Tersedia dari : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/achilles-tendon-rupture/symptoms-causes/syc-20353234

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel