-->

Jumper‘s Knee (Patellar tendinitis) : Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Gejala, Faktor Risiko

 Jumper's knee atau yang bisa disebut tendinitis patela merupakan cedera pada tendon yang menghubungkan patela ke tulang tibia. Tendon patela bekerja dengan otot-otot di bagian depan paha untuk memperpanjang lutut sehingga bisa menendang, berlari, dan melompat. Nah untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai kondisi ini, silahkan disimak dengan sebagai berikut.


Jumper‘s Knee (Patellar tendinitis) : Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Gejala, Faktor Risiko Definisi Jumper's knee (Patellar tendinitis) adalah kondisi lutut yang menyakitkan, terutama terkait aktivitas, yang disebabkan oleh robekan kecil pada tendon patela yang terutama terjadu pada olahraga yang membutuhkan lompatan berat dan menghasilkan nyeri tendon patela yang terlokalisasi. Robekan biasanya disebabkan oleh akumulasi tekanan pada tendon patela atau paha depan. Sesuai dengan namanya, kondisi ini umum terjadi pada atlet dari cabang olahraga lompat yang menuntut kecepatan dan kekuatan ekstensor kaki yang tinggi. Olahraga ini sering menyebabkan beban paha depan eksentrik tinggi seperti bola voli, trek (lompat jauh dan tinggi), bola basket, lari jarak jauh, dan ski. Kondisi ini memiliki dominasi laki-laki, dengan kejadian yang lebih umum pada remaja dan dewasa muda. Berlawanan dengan kepercayaan tradisional, lutut pelompat tidak melibatkan peradangan pada tendon ekstensor lutut. Studi sejak 40 tahun yang lalu menggambarkan lutut pelompat sebagai kondisi degeneratif. Lutut jumper adalah diagnosis klinis yang dibuat melalui anamnesis yang terperinci dan pemeriksaan fisik. Ultrasonografi dapat memfasilitasi diagnosis, karena studi pencitraan ini sudah tersedia dan terjangkau. Perawatan terutama berkisar pada tindakan konservatif seperti mengurangi aktivitas yang menempatkan dampak beban pada lutut. Setelah rasa sakit mereda, pemulihan fungsi dicapai melalui terapi fisik dan olahraga. Pembedahan biasanya tetap menjadi pilihan terakhir untuk kasus refrakter kronis.    Etiologi Jumpers knee adalah suatu cedera berlebihan pada mekanisme ekstensor lutut yang diakibatkan tekanan mekanis berulang dari aktivitas etletik yang membutuhkan gerakan seperti melompat, mendarat, akselerasi, deselerasi, dan memotong. Robekan mikro pada tendon ekstensor lutut dapat timbul setelah pengulangan konstan dari gerakan-gerakan ini selama satu sesi latihan atau jika tidak ada istirahat yang cukup di antara sesi. Komponene mekanisme ekstensor lutut yang paling umum terkena adalah kutub inferior patela tempat insersi dari tendon patela. Daerah lutut lainnya yang lebih jarang terkena adalah pada insersi tendon pada depan ke kutup superior patela dan di mana tendon patela berinsersi ke tuberositas tibialis. Untuk tujuan penyederhanaan, dan mengingat bahwa sebagian besar kasus jumper's knee disebabkan oleh masalah pada tendon patela pada penyisipannya di patela inferior, hal ini akan menggunakan istilah tendinopati patela secara bergantian. Adalah tepat untuk menyebutkan bahwa tendinitis patela adalah keliru karena kondisi yang dirasakan oleh banyak dokter lebih tendinosis daripada tendinitis. Dalam penelitian yang diterbitkan, dicatat bahwa sel-sel inflamasi klasik biasanya tidak ada.  Ada beberapa faktor intrinsik lutut yang menjadi predisposisi patologi ini. Ini termasuk kelemahan ligamen, paha depan dan sesak hamstring, sudut Q berlebihan pada lutut, ketinggian patela yang tidak normal, peradangan lutut yang sedang berlangsung sebelumnya, dan pembentukan kekuatan yang berlebih pada lutut. Faktor lain juga dapat menyebabkan perkembangan lutut pelompat seperti volume dan frekuensi latihan yang berlebihan, tingkat kinerja atlet, dan kekerasan tanah tempat olahraga dilakukan. Faktor risiko lain yang mungkin adalah berat badan, indeks masa tubuh, rasio pinggang-pinggul, perbedaan panjang kaki, tinggi lengkung kaki, kekuatan pada depan, dan kinerja lompatan vertikal. Faktor-faktor ini dapat menyebabkan peningkatan ketegangan pada tendon patela.    Patofisiologi Ada beberapa teori yang diajukan untuk patogenesis tendinopati patela; mekanik, vaskular, dan pelampiasan terkait. Namun, teori kelebihan beben kronis adalah yang paling sering dilaporkan. Overload yang berulang pada tendon ekstensor lutut akan menyebabkannya melemah secara progresif, yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan. Kegagalan mikroskopis terjadi di dalam tendon pada beban tinggi dan akhirnya menyebabkan perubahan pada tingkat sel, yang akan merusak sifat mekaniknya. Mikro-trauma tendon dapat menyebabkan degenerasi fibril individu karena stres di seluruh tendon. Saat degenerasi fibril berlanjut, tendinopati kronis akan terjadi.  Pemerikasaan pada tendon di bawah ultrasound menunjukkan tiga perubahan patologi. Pada awalnya, akan terjadi edema di sepanjang serat tendon yang rusak. Jaringan yang terkena bengkak dan menebal, tetapi masih homogen. Yang kedua adalah tahap dengen lesi anatomi ireversibel, tendon memiliki penampilan heterogen dengan gambar hypoechoic dan hyperechoic tanpa edema (granuloma). Pada titik ini, amplop tendinous masih kurang lebih didefinisikan dengan baik. Pada tahap akhir lesi, selubung tendon tidak beraturan dan menebal. Serabutnya tampak heterogen, namun pembengkakannya telah hilang.    Gejala Rasa nyeri merupakan gejala awal Jumper's knee atau tendinitis patela, biasanya patela dan tempat tendon menempel pada tulang kering (tibia). Pada awalnya mungkin hanya merasakan sakit di lutut saat melakukan aktivitas fisik atau hanya setelah latihan yang intens. Seiring waktu, rasa sakit memburuk dan mulai mengganggu pada saat berolahraga. Yang akhirnya rasa sakit mengganggu gerakan sehari-hari seperti menaiki tangga atau bangkit dari kursi.    Faktor Risiko Pada jumper's knee kombinasi faktor dapat berkontribusi dalam perkembangannya :  Aktivitas fisik. Berlari dan melompat paling sering dikaitkan dengan tendinitis patela. Peningkatan mendadak dalam seberapa keras atau seberapa sering terlibat dalam aktivitas juga menambah tekanan pada tendon, seperti halnya mengganti sepatu lari.  Otot kaki tegang. Otot paha depan dan belakang yang tegang, yang membentang di bagian belakang pada, dapat meningkatkan ketegangan pada tendon patela.  Ketidakseimbangan otot. Jika beberapa otot pada kaki jauh lebih kuat daripada yang lain, otot yang lebih kuat dapat menarik lebih keras pada tendon patela. Tarikan yang tidak merata ini dapat menyebabkan tendinitis.  Penyakit kronis. Beberapa penyakit mengganggu aliran darah ke lutut, yang melemahkan tendon. Contohnya termasuk gagal ginjal, penyakit autoimun seperti lupus atau rheumatoid dan penyakit metabolik seperti diabetes.
Jumper‘s Knee (Patellar tendinitis)


Jumper‘s Knee (Patellar tendinitis) : Definisi, Etiologi, Patofisiologi, Gejala, Faktor Risiko

Definisi

Jumper's knee (Patellar tendinitis) adalah kondisi lutut yang menyakitkan, terutama terkait aktivitas, yang disebabkan oleh robekan kecil pada tendon patela yang terutama terjadu pada olahraga yang membutuhkan lompatan berat dan menghasilkan nyeri tendon patela yang terlokalisasi. Robekan biasanya disebabkan oleh akumulasi tekanan pada tendon patela atau paha depan. Sesuai dengan namanya, kondisi ini umum terjadi pada atlet dari cabang olahraga lompat yang menuntut kecepatan dan kekuatan ekstensor kaki yang tinggi. Olahraga ini sering menyebabkan beban paha depan eksentrik tinggi seperti bola voli, trek (lompat jauh dan tinggi), bola basket, lari jarak jauh, dan ski. Kondisi ini memiliki dominasi laki-laki, dengan kejadian yang lebih umum pada remaja dan dewasa muda. Berlawanan dengan kepercayaan tradisional, lutut pelompat tidak melibatkan peradangan pada tendon ekstensor lutut. Studi sejak 40 tahun yang lalu menggambarkan lutut pelompat sebagai kondisi degeneratif. Lutut jumper adalah diagnosis klinis yang dibuat melalui anamnesis yang terperinci dan pemeriksaan fisik. Ultrasonografi dapat memfasilitasi diagnosis, karena studi pencitraan ini sudah tersedia dan terjangkau. Perawatan terutama berkisar pada tindakan konservatif seperti mengurangi aktivitas yang menempatkan dampak beban pada lutut. Setelah rasa sakit mereda, pemulihan fungsi dicapai melalui terapi fisik dan olahraga. Pembedahan biasanya tetap menjadi pilihan terakhir untuk kasus refrakter kronis.


Etiologi

Jumpers knee adalah suatu cedera berlebihan pada mekanisme ekstensor lutut yang diakibatkan tekanan mekanis berulang dari aktivitas etletik yang membutuhkan gerakan seperti melompat, mendarat, akselerasi, deselerasi, dan memotong. Robekan mikro pada tendon ekstensor lutut dapat timbul setelah pengulangan konstan dari gerakan-gerakan ini selama satu sesi latihan atau jika tidak ada istirahat yang cukup di antara sesi. Komponene mekanisme ekstensor lutut yang paling umum terkena adalah kutub inferior patela tempat insersi dari tendon patela. Daerah lutut lainnya yang lebih jarang terkena adalah pada insersi tendon pada depan ke kutup superior patela dan di mana tendon patela berinsersi ke tuberositas tibialis. Untuk tujuan penyederhanaan, dan mengingat bahwa sebagian besar kasus jumper's knee disebabkan oleh masalah pada tendon patela pada penyisipannya di patela inferior, hal ini akan menggunakan istilah tendinopati patela secara bergantian. Adalah tepat untuk menyebutkan bahwa tendinitis patela adalah keliru karena kondisi yang dirasakan oleh banyak dokter lebih tendinosis daripada tendinitis. Dalam penelitian yang diterbitkan, dicatat bahwa sel-sel inflamasi klasik biasanya tidak ada.

Ada beberapa faktor intrinsik lutut yang menjadi predisposisi patologi ini. Ini termasuk kelemahan ligamen, paha depan dan sesak hamstring, sudut Q berlebihan pada lutut, ketinggian patela yang tidak normal, peradangan lutut yang sedang berlangsung sebelumnya, dan pembentukan kekuatan yang berlebih pada lutut. Faktor lain juga dapat menyebabkan perkembangan lutut pelompat seperti volume dan frekuensi latihan yang berlebihan, tingkat kinerja atlet, dan kekerasan tanah tempat olahraga dilakukan. Faktor risiko lain yang mungkin adalah berat badan, indeks masa tubuh, rasio pinggang-pinggul, perbedaan panjang kaki, tinggi lengkung kaki, kekuatan pada depan, dan kinerja lompatan vertikal. Faktor-faktor ini dapat menyebabkan peningkatan ketegangan pada tendon patela.


Patofisiologi

Ada beberapa teori yang diajukan untuk patogenesis tendinopati patela; mekanik, vaskular, dan pelampiasan terkait. Namun, teori kelebihan beben kronis adalah yang paling sering dilaporkan. Overload yang berulang pada tendon ekstensor lutut akan menyebabkannya melemah secara progresif, yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan. Kegagalan mikroskopis terjadi di dalam tendon pada beban tinggi dan akhirnya menyebabkan perubahan pada tingkat sel, yang akan merusak sifat mekaniknya. Mikro-trauma tendon dapat menyebabkan degenerasi fibril individu karena stres di seluruh tendon. Saat degenerasi fibril berlanjut, tendinopati kronis akan terjadi.

Pemerikasaan pada tendon di bawah ultrasound menunjukkan tiga perubahan patologi. Pada awalnya, akan terjadi edema di sepanjang serat tendon yang rusak. Jaringan yang terkena bengkak dan menebal, tetapi masih homogen. Yang kedua adalah tahap dengen lesi anatomi ireversibel, tendon memiliki penampilan heterogen dengan gambar hypoechoic dan hyperechoic tanpa edema (granuloma). Pada titik ini, amplop tendinous masih kurang lebih didefinisikan dengan baik. Pada tahap akhir lesi, selubung tendon tidak beraturan dan menebal. Serabutnya tampak heterogen, namun pembengkakannya telah hilang.


Gejala

Rasa nyeri merupakan gejala awal Jumper's knee atau tendinitis patela, biasanya patela dan tempat tendon menempel pada tulang kering (tibia). Pada awalnya mungkin hanya merasakan sakit di lutut saat melakukan aktivitas fisik atau hanya setelah latihan yang intens. Seiring waktu, rasa sakit memburuk dan mulai mengganggu pada saat berolahraga. Yang akhirnya rasa sakit mengganggu gerakan sehari-hari seperti menaiki tangga atau bangkit dari kursi.


Faktor Risiko

Pada jumper's knee kombinasi faktor dapat berkontribusi dalam perkembangannya :

Aktivitas fisik. Berlari dan melompat paling sering dikaitkan dengan tendinitis patela. Peningkatan mendadak dalam seberapa keras atau seberapa sering terlibat dalam aktivitas juga menambah tekanan pada tendon, seperti halnya mengganti sepatu lari.

Otot kaki tegang. Otot paha depan dan belakang yang tegang, yang membentang di bagian belakang pada, dapat meningkatkan ketegangan pada tendon patela.

Ketidakseimbangan otot. Jika beberapa otot pada kaki jauh lebih kuat daripada yang lain, otot yang lebih kuat dapat menarik lebih keras pada tendon patela. Tarikan yang tidak merata ini dapat menyebabkan tendinitis.

Penyakit kronis. Beberapa penyakit mengganggu aliran darah ke lutut, yang melemahkan tendon. Contohnya termasuk gagal ginjal, penyakit autoimun seperti lupus atau rheumatoid dan penyakit metabolik seperti diabetes.


Referensi :

  1. Santana JA, Mabrouk A, Sherman Al. Jumpers Knee. [Updated 2022 Jul 19]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2022 Jan-. Tersedia dari: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK532969/
  2. Patellar tendinitis - Symptoms and causes. (2022, February 22). Mayo Clinic. Dari: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/patellar-tendinitis/symptoms-causes/syc-20376113

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel